Drone Triton Baru Angkatan Laut Hampir Mengambil Alih Pesawat Patroli Lama


Military Circle. Media Dinamika Global. Id. Oleh Konstantin Toropin.The Angkatan Laut baru MQ-4C Triton drone memulai tonggak perkembangan baru pekan lalu, manajer proyek Angkatan Laut mengumumkan Selasa,3 Agustus 2021

Kapten Dan Mackin, manajer program angkatan laut untuk program Triton, mengatakan bahwa konfigurasi baru pesawat tak berawak, yang dilengkapi dengan lebih banyak sensor, melakukan penerbangan pertamanya Kamis lalu di atas Maryland Selatan. Kamera drone yang baru dipasang dan sistem pengumpulan sinyal intelijen "berperforma lebih baik dari yang diharapkan pada saat ini," kata Mackin pada konferensi pers di konferensi tahunan Sea Air Space hari ini.

Kendaraan udara tak berawak buatan Northrop Grumman, atau UAV - varian yang disempurnakan dari RQ-4 Global Hawk - adalah bagian dari program Pengawasan Maritim Area Luas Angkatan Laut dan menawarkan sensor generasi berikutnya yang dirancang khusus untuk operasi pelayaran.

Terlepas dari tonggak produksi, biaya program telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Laporan Government Accountability Office (GAO) menemukan bahwa proyeksi biaya pengembangan Triton telah meningkat 61% dari $3,5 miliar pada 2009 menjadi hampir $5,7 miliar pada Oktober 2018.

Triton, yang melakukan penerbangan pertamanya pada tahun 2013, dapat tetap mengudara selama lebih dari 24 jam dan terbang sejauh 8.200 mil, menurut Northrop 

Konfigurasi baru Triton, yang dikenal sebagai IFC 4 (Integrated Functional Capability 4) atau kemampuan multi-int (multi-intelligence), adalah bagian penting dari rencana Angkatan Laut untuk patroli maritim, menurut slide yang ditampilkan pada konferensi pers.

Slide tersebut mencatat bahwa, setelah beroperasi penuh, drone akan menggantikan banyak kemampuan pesawat.(Team MDG).

Load disqus comments

0 komentar