Nekat Bawa Motor Tanpa Helmi, Sejumlah Pelajar Ditindak Sat Lantas Polres Bima


Bima-NTB, Media Dinamika Global.Id -- Pembelajaran tatap muka yang kembali diberlakukan, ternyata juga meningkatkan angka pelanggaran lalu lintas. Banyak pelajar yang nekat mengendarai sepeda motor tanpa menggunakan helem. 
Hari ini anggota Sat lantas Polres Bima langsung menindak para pelajar yang kedapatan tidak mengenakan helm. Sejumlah pelajar yang melintas di Jalan lintas Woha.

Akibat kelalaiannya, para pelajar tersebut harus menerima sanksi dari anggota Satlantas. Kelengkapan surat-surat kendaraan mereka juga diperiksa. Bagi yang tidak bisa menunjukkan bukti kelengkapan berkendara, langsung diberi sanksi tilang. Sedangkan untuk penumpang yang tidak mengenakan helm, mereka disanksi teguran hingga pembinaan.

Kasat Lantas Polres Bima Iptu Niko Herdianto, S.T.K,. S.I.K melalui Kasi Humas Iptu Adib Widayaka mengatakan, setiap pagi Sat Lantas Polres Bima  rutin melakukan pengaturan arus lalu lintas di sejumlah ruas jalan protokol. Mulai dari persimpangan jalan hingga titik keramaian terutama di depan sekolah penyelenggara pendidikan.

”Setiap pagi anggota kami sebar di sejumlah titik untuk memberikan pelayanan di jalan raya. Mengingat, kondisi arus lalu lintas saat pagi hari cukup padat bersamaan anak-anak masuk sekolah dan jam berangkat kerja,” kata Niko.


Selain memberikan pelayanan kepada masyarakat pengguna jalan raya, anggota yang bertugas juga memberi sanksi berupa teguran dan pembinaan kepada sejumlah pengendara yang melakukan pelanggaran lalu lintas.

”Salah satunya menegur dan melakukan pembinaan bagi pelajar yang mengendarai motor dengan mengabaikan keselamatan. Seperti tidak mengenakan helm, mengendarai motor protolan atau tidak sesuai standar, berboncengan lebih dari dua orang, dan tidak membawa kelengkapan berupa surat,” terang Niko.

Niko menyebut, hari ini  sedikitnya enam orang pelajar menengah atas yang hendak  kesekolah harus diberhentikan petugas. Gara-garanya, para pelajar menengah atas itu tidak mengenakan helm saat mengendarai motor.

Di antaranya 6 pelajar perempuan yang sedang melintas tanpa helm dihentikan petugas di depan SMAN 1 Woha. ”Rata-rata mereka tanpa mengenakan helm semua, tentu sangat berbahaya bagi keselamatan para pelajar di jalan raya,” tegas Niko.

Para pelajar tersebut kemudian diberikan sanksi pembinaan dan tilang. Mereka juga diminta berjanji untuk tidak mengulangi perbuatannya kembali. ”Khusus yang pelajar perempuan kita berikan teguran saja,” pungkasnya. (MDG.001).
Load disqus comments

0 komentar