Tahun Pertama Periode II, Capaian Dinda - Dahlan Cenderung Meningkat


Bima-NTB, Media Dinamika Global.Id -- Setahun setelah dilantik oleh Gubernur NTB Dr.H. Zulkieflimansyah,  26 Februari 2021 lalu di gedung Graha Bhakti Praja kantor Gubernur NTB, Bupati Bima H. Indah Dhamayanti Putri SE dan Wakil Bupati Drs. H. Dahlan M. Noer terus mewujudkan komitmen membangun Kabupaten Bima yang RAMAH secara berkelanjutan.

Untuk mengukur capaian pemerintah daerah, seyogyanya mengacu pada target dituangkan dalam dokumen  Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)  sebagai penjabaran visi dan misi kepala daerah terpilih dengan melihat capaian tahun per tahun (year on year) sejumlah indikator yang telah ditetapkan secara nasional.

Pemerintah Dinda-Dahlan terikat janji politik yang sudah dituangkan dalam Peraturan Daerah nomor 5 tahun 2021 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) kabupaten Bima tahun 2021 - 2026, sebuah dokumen yang memuat penjabaran visi, misi dan program kepala daerah untuk jangka waktu 5 tahun yang berpedoman kepada Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional dan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Provinsi NTB.

Ada sejumlah indikator capaian keberhasilan pembangunan daerah antara lain, Pertumbuhan ekonomi daerah, Indeks Pembangunan Manusia  (IPM), persentase penduduk miskin, harapan lama sekolah, rata-rata lama sekolah, tingkat pengangguran terbuka,  usia harapan hidup, Pertumbuhan penduduk dan  kontribusi PDRB.

Merilis data BPS Kabupaten Bima tahun 2021, laju perekonomian Kabupaten Bima mengalami peningkatan dari (minus) -3,53 tahun 2020 menjadi 1,79 pada tahun 2021. Demikian halnya tingkat pengangguran yang mengalami penurunan dari 2.89% pada tahun 2020  menjadi 1.58% pada tahun 2021.
Dalam dokumen RPJMD yang merilis data BPS di tahun yang sama, dari jumlah penduduk  493.198 jiwa pada tahun 2020, penduduk miskin berjumlah 71.320 jiwa atau 14.49 persen. Pada tahun 2021 angka kemiskinan naik menjadi 14,88 persen dan angka ini terjadi di seluruh kabupaten/kota Se-NTB, Pandemi COVID-19 yang masih berlangsung di tahun 2021 secara umum berpengaruh di NTB umumnya dan Kabupaten Bima khususnya.


Terkait Indeks Pembangunan Manusia (IPM) kabupaten Bima mengalami peningkatan 66.69 poin pada tahun 2021 dari 66.30 poin pada tahun 2020 atau mengalami kenaikan 0,36 digit. 
Harapan lama sekolah juga mengalami peningkatan dari 13,29 digit pada tahun 2020 menjadi 13,39 digit pada tahun 2021. Demikian halnya rata-rata lama sekolah dari 7,78 pada tahun 2020  menjadi 7,91 pada tahun 2021, Angka melek huruf (AMH) meningkat dari 88, 56 pada tahun 2020 menjadi 89, 46 tahun 2021 demikian halnya usia harapan hidup dari 6,33 pada tahun 2020 menjadi 6,50 tahun 2021.

Komitmen Dinda - Dahlan konsisten wujudkan visi yang dijabarkan dalam misi mewujudkan kemandirian ekonomi perdesaan dan kesejahteraan masyarakat dengan mengupayakan terpenuhinya infrastruktur dasar berkualitas  seperti jembatan sebagai penunjang pengembangan ekonomi. Upaya ini selaras dengan arah kebijakan meningkatkan konektivitas antar wilayah untuk mendorong pertumbuhan kawasan strategis Kabupaten.

Peresmian Jembatan Kamis (24/2) yang menggunakan konstruksi pra tegang  Oi Marai Tambora sepanjang 30 meter sebagai urat nadi yang menghubungkan sejumlah desa di lingkar utara kawasan tersebut  dan menyerap anggaran senilai Rp 10 lebih milyar oleh Bupati Bima H. Indah Dhamayanti Putri SE merupakan wujud penjabaran misi tersebut.
Demikian halnya penjabaran Visi ke lima yaitu membangun SDM yang maju, mandiri, berdaya saing dan inovatif yang ditujukan bagi peningkatan kualitas hidup masyarakat dengan sasaran meningkatnya derajat kesehatan masyarakat. langkah ini dijabarkan dengan meningkatkan akses dan kualitas layanan kesehatan.

Peresmian gedung Puskesmas  kecamatan  Bolo yang menyerap anggaran senilai Rp. 7,8 miliar oleh Bupati Bima Rabu (23/2) mencerminkan komitmen kuat Dinda - Dahlan meningkatkan akses masyarakat terhadap layanan kesehatan berkualitas. Dari 21 Puskesmas yang ada, saat ini sudah 14 Puskesmas yang dibangun dengan model yang sama seperti di Kecamatan Bolo dan sisanya diupayakan untuk dibangun sesuai skala prioritas prioritas sehingga diharapkan dalam dua hingga tiga tahun depan akses masyarakat  disekitar wilayah tersebut dalam pelayanan kesehatan dapat lebih baik.

Sejumlah capaian tersebut menggambarkan adanya keberhasilan penerapan strategi pembangunan berkelanjutan dan penanggulangan kemiskinan pemerintah daerah. (MDG.01).
Load disqus comments

0 komentar