Bank Indonesia-Pemkab Bima Bahas Pengembangan Komoditi Pertanian Unggulan


Bima-NTB, Media Dinamika Global.Id -- Kunjungan Kerja Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Nusa Tenggara Barat Heru Saptaji dan rombongan yang secara khusus membahas sinergi program yang sudah terjalin antara lain terkait pengendalian inflasi, elektronifikasi transaksi Pemda dan pengembangan UMKM berlangsung Kamis (27/1) di ruang kerja Bupati Bima menghasilkan beberapa dukungan strategis bagi pengembangan komoditi pertanian unggulan di Kabupaten Bima dan upaya mendorong tumbuh kembangnya kegiatan ekonomi.

Pada silaturahmi tersebut,  Kepala Perwakilan BI NTB didampingi Manager Sistem Pembayaran Rachmat Ryanto, Analis Ekonomi Annisa Maulia Fahmi, Komunikasi Kebijakan Yuan Fernando Tharu, Konsultan UMKM Edy Suhardiman  dan Konsultan RIRU (Ekspor) Supiandi.

Heru Saptaji mengungkapkan, terkait komoditi pertanian vanili, Provinsi NTB dan NTT termasuk Kabupaten Bima memiliki jenis tanaman vanili dengan kualitas  terbaik di dunia dengan nilai tambah ekonomi sangat tinggi. Jika keunggulan ini dimanfaatkan dengan baik maka akan menjadi peluang ekpor yang cukup bagus mengingat saat ini pasar yang dimanfaatkan hanya 7 persen, sedangkan 93 persen belum bisa dipenuhi," herangnya.

Khusus pangsa pasar vanili, lanjut Heru dengan standar organik yang juga tinggi bisa memasuki kawasan Amerika Kanada dan Eropa. Dengan demikian, maka Bima mempunyai peluang dan kontribusi luar biasa jika kualitas organik vanili terjaga. "Untuk mendukung langkah ini, bank Indonesia akan melakukan intervensi program dalam bentuk  pendampingan,  akses pasar dan menyediakan SKM di NTB. selain itu secara teknis ada pakar vanili yang bisa membantu," tandas Heru. 

Menanggapi  Kepala Perwakilan BI NTB tersebut, Bupati Bima Hj. Indah Dhamayanti Putri SE mengungkapkan, "selama ini  budidaya vanili masih menjadi tanaman pengisi musim tanam dan mudah-mudahan  ke depan bisa menjadi salah satu potensi andalan di Bima. Jika vanili sudah memiliki pangsa pasar yang tetap maka pemerintah daerah  akan  melakukan sosialisasi dan pendampingan kepada para petani  dan mencoba mengatur musim tanam. Disamping itu, pemerintah daerah juga akan menyiapkan instrumen dan dukungan yang diperlukan bagi pengembangan vanili dalam jangka panjang". 

Bupati juga mengharapkan dukungan bank Indonesia bagi akses pasar bawang merah yang produksinya melimpah mengingat kabupaten Bima sebagai salah satu sentra bawang nasional.  Demikian halnya pengolahan pasca panen komoditi jagung,  diharapkan bisa didukung karena selama ini yang dikirim ke luar daerah hanya biji jagung. Pemerintah daerah berharap  pengolahan bonggol jagung dapat dilakukan untuk dimanfaatkan secara ekonomi dan tidak menjadi sampah pertanian". Kata Bupati. (MDG.01).
Load disqus comments

0 komentar