PW SEMMI NTB Nilai Kapolda NTB Tak Menjalankan Instruksi Presiden Terkait Pengamanan KTT-G20


Mataram, Media Dinamika Global.Id. --
Ramai pengibaran spanduk penolakan KTT-G20, Pengurus Wilayah SEMMI NTB menilai Kapolda NTB tidak mampu memberikan Pengamanan KTT-G20. Intruksi presiden itu hanya dilakukan dengan penuh pencitraan oleh Kapolda NTB. Hal itu dibuktikan dengan fakta lapangan bahwa masih adanya gerakan penolakan oleh sekelompok pemuda dan mahasiswa. 


Perlu diketahui bersama, meskipun kegiatan G20 itu digelar di Bali tapi radiasinya sampai ke NTT. Dengan begitu presiden RI mengintruksikan kepada semua pihak untuk melakukan pengamanan.

“Di NTB masih ada gerakan penolakan G20, membuktikan Kapolda NTB tidak serius mengamankan Konferensi Tingkat Tinggi tersebut,” Ujar Ketua PW SEMMI NTB, Badai NTB. Sabtu, (12/11/22).

Badai NTB mengungkapkan bahwa Kapolda NTB telah menggelar Apel pagi dengan tema “Operasi Puri Agung” di Mako Brimob NTB, semua dilakukan sebagai langkah konsolidasi kematangan pasukan dalam menyambut kegiatan internasional tersebut. Tapi ketika dibarengi dengan memeriahkan hari ulang tahun Kapolda NTB saja. Sama halnya dengan pencitraan. 

 “Operasi Puri Agung” kalau sudah dipaketkan dengan acara Ulang tahun ya memang realisasinya akan kosong. Dan bagi saya adalah itu hanyalah pencitraan penuh alibi,” tanya perempuan kelahiran NTB ini.

Selain itu, Ia juga menilai kehadiran Kapolda NTB, Djoko Purwanto hanya memberikan kesan kurang baik terhadap Provinsi NTB. Ia tidak mampu untuk menyelesaikan persoalan di NTB, mulai dari kasus narkoba, maling motor dan persoalan lain di NTB. Oleh karena demikian, tuan Kapolda NTB agar segera angkat kaki dari NTB. 

“Negeri NTB ini bukan panggung untuk kamu mencitrakan diri, tapi untuk kamu bekerja. Sikapi semua persoalan buruk di NTB, itu sandi saya Kapolda NTB yang kurang saya hormati,” tutup Perempuan yang bernama Asli Uswatun Hasanah ini. (MDG.01).
Load disqus comments

0 komentar