Terkait Dugaan Pungli Di Gudang Yaporla, PT. Pusri Lampung Seolah Lepas Tangan..




Bandar Lampung. Media Dinamika Global. Id.- Sungguh Miris, ini Kalimat  yang terlintas pertama kali saat Tim Awak Media Menerima Jawaban dari Pihak Kantor Pemasaran PT. Pupuk Sriwidjaja (Pusri) Lampung, terkait dugaan Pungutan Liar ( Pungli ) yang terjadi di Gudang Yayasan Pembinaan Olahraga Lampung (Yaporla) terhadap para supir Pengangkut Pupuk yang Mengeluhkan Permasalahan Yang Mereka Alami Selama ini. 

Sebelumnya, beberapa Awak Media telah melakukan Konfirmasi Dan Menaikan Berita terhadap Setiawan selaku kepala gudang Yaporla terkait dugaan Pungli dengan dalih Pembayaran Administrasi Gudang atau Ampera dengan Nominal angka yang bervariasi terhadap para supir Pengakut Puput disana. 

Dalam konfirmasi tersebut, Kepala Gudang setempat mengatakan jika dirinya tidak bisa menjawab pertanyan dari Awak Media apabila awak media belom membawa Memo atau Surat dari pihak Distributor yaitu PT. Pusri, karena menurutnya dirinya hanya akan menjelaskan jika diperintah oleh pihak Perusahaan. 

"Kita disini pengelola ya bang ya, apapun itu kan Distributor, kalau Abang kesini dengan membawa surat atau apapun itu dari distributor kita wajib memberi tahu Abang, karena itu sudah lingkup distributor yang tahu dan kita hanya pengelola disini, kita tahu semua tahu terkait Ampera PCs," ungkapnya. 

Namun ketika awak Media mencoba mengkofirmasi masalah ini kepada, Agus Selaku Kepala Bagian Logistik, yang waktu itu diwakili oleh staffnya mengatakan jika Permasalahan yang terjadi di Gudang Yaporla bukan Tanggung jawab PT.Pusri  dan tidak bisa memberikan keterangan sebab menurutnya urusan gudang sudah di Tenderkan, jadi bukan urusan PT. Pusri. 

Dengan jawaban yang menggelak dan Tidak Dapat di temui tersebut, Tim Media menganggap jika ini merupakan suatu hal yang cukup Aneh . Kenapa Pihak perwakilan Perusahan enggan bertemu dengan awak media yang datang Ke Perusahaan Pusri, Bagaimana mungkin, Pihak PT. Pusri yang mengelola urusan Pemasaran di Lampung tidak mengetahui Permasalahan tersebut, Ini Menjadi Suatu Pertanyaan Besar, Bahwa Dugaan Terjadinya Pungli di Gudang Pupuk Yoparla ada Benarnya karna Pihak Perusahaan Tidak Mau Memberikan Keterangan secara langsung ke Awak media yg datang Ke PT. Pusri. 

Perlu diketahui, bahwa dengan adanya dugaan Pungutan Liar yang terjadi tersebut banyak kalangan menduga jika ini merupakan permainan antara Oknum kepala Gudang dengan pihak PT. Pusri Lampung, mereka menganggap jika dugaan Pungli itu berjalan dengan sistematis dan terstruktur. 

Sebab dari keterangan Narasumber,  mengungkapkan bahwa mobil Trailer yang melakukan bongkar muat pupuk diminta Pembayaran Administrasi gudang atau ampera sebesar Rp 300 ribu. 

Serta dijelaskan jika, untuk mobil Trailer pihak gudang meminta pungutan ampera sebesar Rp 300 ribu dan yang dibagi keburuh bongkar muat sebesar Rp 130 ribu, mobil Coldisel Sebesar Rp. 110 ribu dan buruh terima 50, mobil Tronton  sebesar Rp. 250 untuk buruh 110, mobil Engkel 180 ke buruh terima 75. 

Lalu apa tanggapan dari APH dugaan permasalahan itu, tunggu berita selanjutnya.

Berita Sebelumnya!!!

Pengelola Gudang Yoparla Pungli, Supir Trailer Pupuk Menjerit, Supir Trailer pengangkut pupuk yang ada di Yayasan Pembinaan Olahraga Lampung (Yoparla) dibawah naungan PT. Petrokopindo Cipta Selaras (PCS) yang berlokasi di Waylaga, Kecamatan Panjang, Kota Bandarlampung "menjerit", dugaan Pungutan Liar (Pungli) dengan modus pembayaran Administrasi Gudang atau biasa disebut Ampera terhadap para supir menjadi titik persoalanya. Dan Hal ini terjadi lantaran diduga ada kongkalikong antara pengelola gundang dengan pihak distributor pupuk. 

Kepada awak media ini, Nara sumber ( Salah satu supir - red ) mengungkapkan bahwa mobil trailer yang melakukan bongkar muat pupuk diminta pembayaran Administrasi gudang atau ampera sebesar Rp 300 ribu. 

Menurutnya biaya yang diminta oleh pihak gundang cukup besar, dan sangat memberatkan para supir. 

"Biaya administrasi untuk Bongkar-Muat lumayan besar, bagaimana tidak kami supir-supir trailer diminta sebesar Rp. 300 ribu per mobil. Sedangkan kami juga diberikan uang jalan oleh kantor itu ngepres banget karena kantor memberikan uang jalan tetapi mereka taunya cukup untuk bongkar ataupun muat", keluh supir yang enggan disebutkan namanya.

Selain itu, dari pengakuan narasumber lain diketahui jika hasil pungli yang dilakukan oleh oknum pengelola gudang tersebut mengalir atau terbagi juga kepada para buruh yang bekerja sebagai bongkat muat pupuk dengan nilai yang bervariasi. 

Sumber menjelaskan, untuk mobil Trailer pihak gudang meminta pungutan ampera sebesar Rp 300 ribu dan yang dibagi keburuh bongkar muat sebesar Rp 130 ribu, mobil Coldisel Sebesar Rp. 110 ribu dan buruh terima 50, mobil Tronton  sebesar Rp. 250 untuk buruh 110, mobil Engkel 180 ke buruh terima 75. 

"Kami ini hanya buruh, kami bongkar-muat mobil itu beramai-ramai bukan sendirian, jadi kalau cuma Rp. 130rb ke kami mau dibagi nya dapet berapa" ujar salah satu buruh yang tidak mau disebut namanya dalam pemberitaan. 

"Benar kami juga dapet upah pertonase, misalnya mobil itu bongkar-muat berapa ton dikalikan saja dengan bayaran dan itupun kami bagi lagi dengan kelompok kami yang mengerjakan", terusnya. 

Dengan adanya permalasahan tersebut, salah satu narasumber lain menduga jika apa yang terjadi di PT tersebut sudah mengarah pada dugaan Pungli. 

" Itukan sudah jelas ketahui berapa - berapa angkat yang diminta oleh pihak pengelola gudang, dan hal ini tentu melanggar dan masuk pada kategori pungli, selain itu nominal yang diminta pihak gudang kepada supir tidak relevan dengan nominal uang yang diterima buruh bongkar - muat yang, lalu kemana sisanya. Itu sisanya lebih dari setengahnya lo," cetusnya. 

Selain itu, ketika tim media berkunjung untuk mengkonfirmasi dugaan tersebut tim media menemukan bahwa pihak buruh gudang bongkar - muat tidak mengedepankan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3), seperti tidak menggunakan baju dan sambil merokok saat bekerja. 

Dilain tempat, Setiawan selaku kepala gudang ketika di konfirmasi mengatakan jika pihaknya tidak bisa memberika penjelasan terhadap hal tersebut, sebab menurutnya pihaknya hanya mengikuti arahan dari PT. Pupuk Sriwidjaja yang berlokasi di jalan Dr. Susilo, Kota Bandarlampung. 

"Kita disini pengelola apapun itu kan distributor, kalau Abang ke sini dengan catetan ada surat atau apa dari distributor kita wajib memberitahu Abang, Karna itu sudah lingkup distributor yang tahu," katanya. 

Terkait keluhan dari supir ia mengatakan jika itu hanya akal - akal dari supir, sebab menurutnya bos dari pihak supir tidak ada keluhan sama sekali. 

Namun ia mengatakan, terkait nominal Ampera sebesar Rp 300 ribu untuk mobil trailer tersebut merupakan nilai yang sudah menjadi kesepakatan. 

Namun Ia mengukapakan bahwa biaya sebesar Rp 300 ribu yang diminta pihak pengelola gudang terhadap Supir tidak hanya terjadi di Gudang Yoparla, melainkan juga terjadi digudang - gudang lainya. (Tim)

Load disqus comments

0 comments