Bupati Bima Minta OPD Mereplikasi Program INOVASI


Bima-NTB, Media Dinamika Global.Id -- Rapat Kelompok Kerja (POKJA) Program Inovasi Fase 2 Kabupaten Bima Tahun 2022 mengusung tema Memperkuat Kolaborasi pemangku kepentingan untuk mensukseskan Bima sebagai Kabupaten literasi berlangsung Selasa (1/3) di Aula Hotel Mutmainnah Kota Bima. 

Rapat tersebut dihadiri secara tatapmuka (offline) oleh Wakil Bupati Drs H Dahlan M Noer,  didampingi Kepala Dinas Dikbudpora Kabupaten Bima Zunaidin S.Sos MM,  Kepala Bappeda Suwandi ST, MT  dan perwakilan Kementerian Agama Kabupaten Bima.

Bupati Bima Hj.Indah Dhamayanti Putri SE yang menyampaikan sambutan secara virtual melalui aplikasi zoom meeting dalam Rapat  Pokja yang dihadiri Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kabupaten Bima Drs. A.Salam Gani, Kadis Kominfostik Kamaludin, S.Sos, Kabid Perencanaan Sosial Budaya Bappeda Raani Wahyuni ST MT M.Sc, Kabid terkait Dinas PMD, dan perangkat daerah lingkup Pemkab Bima mengungkapkan pentingnya penguatan terhadap karakter melalui peningkatan kapasitas SDM terdidik menjadi ikhtiar pemerintah daerah. "Rapat Pokja Inovasi yang berlangsung mudah-mudahan dapat merumuskan program yang berkualitas sehingga pada saatnya nanti akan mampu meningkatkan kualitas pendidikan daerah. 

"Program inovasi yang sudah hadir dalam dua fase telah begitu banyak  memberikan kontribusi terutama sekali dalam sektor pendidikan. Itulah sebabnya diharapkan melalui program ini, dinas teknis mampu mengimplementasikan dan merefleksikan apa yang sudah dihasilkan oleh INOVASI untuk dapat terus diterapkan dalam dunia pendidikan di Kabupaten Bima.

Kita juga berharap Perangkat Daerah terkait mampu melakukan replikasi sejumlah keberhasilan program dan kegiatan yang telah dicapai pada fase semuanya melalui penganggaran dalam APBD pada anggaran berikutnya.

Untuk meningkatkan sinergi,  yang terutama sekali diharapkan adalah seluruh instansi bisa berkomitmen dan siap bekerja dalam kerangka program kerja INOVASI Fase 2 tingkat Kabupaten Bima 2022 ini". Tutup Bupati 

Sementara itu,  Wabup H.Dahlan yang menyampaikan arahan dan membuka Rapat Pokja menekankan pentingnya evaluasi capaian program. 

"Untuk mencapai kesimpulan yang tepat, diperlukan evaluasi yang dilaksanakan secara teliti dan tidak bisa dipisahkan dari metode antara lain monitoring dan evaluasi yang bisa dilaksanakan dengan dukungan data yang baik. Jika datanya salah, maka kesimpulannya akan salah. Oleh  karena itu tim evaluator harus benar-benar memperhatikan dan mampu menganalisa data dengan kritis dan objektif. Selanjutnya perlu upaya-upaya strategis dari fase I ke Fase II setelah melakukan analisa sejumlah kelemahan yang ada.

Agar program INOVASI dapat berjalan dengan baik, diperlukan kerjasama dan dukungan lintas sektor baik Kementerian Agama, Dikbudpora, DP3AP2KB, Dikes,  Kominfostik  dan sektor lainnya sehingga  diharapkan akan menghasilkan suatu peningkatan kualitas baca tulis dan literasi menjadi lebih baik". Tandas Wabup.

Pada Kesempatan tersebut,  Manager Program INOVASI NTB Sri Widuri dalam sambutannya secara virtual mengungkapkan,  kehadiran Bupati Bima dan Wakil Bupati dalam Rapat Pokja INOVASI  menggambarkan komitmen Pemerintah Kabupaten Bima. Tim INOVASI merasa sangat berbahagia dan Insya Allah akan terus berupaya  mempercepat akselerasi literasi di Kabupaten Bima.

Dikatakan Sri Widuri, sepanjang kurun waktu 2022 -2023 fokus program INOVASI meliputi  kecakapan pondasi yang mencakup literasi dasar dan profil belajar Pancasila untuk semua siswa tanpa diskriminasi. 

Aspek lainnya yang menjadi titik berat adalah pembahasan secara sukarela dan dengan dukungan APBD program yang berjalan dan kebijakan yang implementatif, berbasis monev dan dukungan data yang berkualitas. Disamping pada saat yang sama mendorong penguatan ownership dan kolaborasi pemerintah dengan pemangku kepentingan lain serta mendukung agenda besar reformasi pendidikan. 

Setelah sesi pembukaan, Rapat Pokja dilanjutkan dengan pemaparan hasil evaluasi yang disampaikan oleh Kadis Dikbudpora dan Tim STKIP Taman Siswa Bima. (MDG.01).

Load disqus comments

0 komentar